Insiden Kedua Galaxy Note 7 dan Penundaan Pengiriman

Kurang dari seminggu, insiden terbakarnya Galaxy Note 7 kembali terjadi di China. Sama seperti sebelumnya, kejadian ini terjadi saat phablet yang baru saja diluncurkan Samsung tersebut terbakar saat sedang di-charge atau diisi ulang daya baterainya.

“Ponsel teman saya (yang terbakar). Karyawan Samsung sudah datang menemuinya dan mereka membicarakan tentang kompensasi dari Samsung,” ujar seorang netizen China di platform Kakao Story, dikutip KompasTekno dari Business Korea, Kamis (1/9/2016).

Baca: Sedang Di-charge, Galaxy Note 7 Hangus Terbakar

Business Korea
Galaxy Note 7 yang terbakar di China.
Foto Galaxy Note 7 yang dimaksud pun beredar di dunia maya. Foto itu memperlihatkan perangkat Galaxy Note 7 yang hangus terbakar di salah satu sisinya.

Laporan menyebutkan perangkat tersebut sedang di-charge menggunakan kabel konverter microUSB-USB Type C.

Galaxy Note 7 memang dibekali dengan konektor USB Type-C yang tergolong baru. Pengguna yang tidak memiliki charger dengan port USB Type-C akan kesulitan untuk mengisi ulang daya baterainya.

Untuk itu, diperlukan adaptor atau konverter USB Type-C ke microUSB yang lebih umum dipakai saat ini dan banyak tersedia.

Namun, tidak diketahui apakah pemilik Galaxy Note 7 itu menggunakan adaptor microUSB-USB Type C resmi atau buatan pihak ketiga. Samsung sendiri menyertakan konverter tersebut dalam paket penjualannya.

Setelah terjadi dua insiden dalam seminggu, netizen China pun khawatir jika peristiwa ini akan kembali terulang. Sebagian berpendapat pengguna harus berhati-hati saat mengisi ulang baterai atau setidaknya meletakkannya jauh-jauh.

Sebagian lagi meragukan insiden tersebut. Pasalnya, kerusakan Galaxy Note 7 kali ini mirip dengan foto yang beredar sebelumnya.

Meski demikian, mereka sepakat bahwa untuk memastikan supaya tidak terjadi insiden kembali, lebih baik menggunakan aksesori resmi.

Galaxy Note 7 ditunda

Samsung telah mengumumkan penundaan pengiriman Galaxy Note 7 di wilayah Eropa dan Asia, termasuk Indonesia. Galaxy Note 7 awalnya dipatok pada 1 September sudah bisa diterima para pemesan awal di Indonesia. Kemudian diumumkan tertunda hingga 17 September.

Baca: Galaxy Note 7 Tertunda di Indonesia, Samsung Siapkan Kompensasi

Alasan penundaan tersebut, menurut Samsung, mereka harus melakukan langkah-langkah “quality control” pada phablet Android tersebut.
“Pengapalan Galaxy Note 7 ditunda karena harus dilakukan pengujian-pengujian tambahan untuk memastikan kualitas produk,” sebut juru bicara Samsung dalam sebuah pernyataan yang dirangkum KompasTekno dari Reuters, Kamis (1/9/2016).

Samsung tidak menjelaskan lebih jauh apa persisnya masalah yang coba dipecahkan lewat “quality control” dimaksud. Samsung juga tidak memberikan komentar apakah pengujian tambahan tersebut terkait dengan dua kasus terbakarnya Galaxy Note 7.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s